Saturday, November 2, 2013

Temukan Kami di Sana.

Bismillah.

Waktu2 begini, buat jiwa makin teringat pada masa lalu. Teringat pada ikatan-ikatan persahabatan yg satu masa dulu menjadi perkara terpenting dalam hari2 yg dilalui.

Makin menginjak dewasa, makin masing2 jauh mengikuti jalan hidup yang berbeza, terasa sangat jauh ketinggalan sesuatu yg bernama persahabatan. Memang semua kita ada perasaan merindukan kehadiran teman2 lama, tapi alangkah lemahnya kita sebagai manusia untuk mengulangi kembali memori semalam. Dan lemah sungguh kita untuk cuba merapatkan hubungan setelah jasad berjauhan.

Ironi sungguh rasanya, zaman ini semakin banyak alat telekomunikasi, tetapi manusia makin kurang berkomunikasi. Kita punya segala cara untuk berhubung dengan teman, tapi kita terlalu banyak alasan untuk tidak melakukan sedemikian. Memang tak dapat dinafikan, persahabatan yg sering bertentang mata bertemu mesra sungguh tidak sama dengan persahabatan yg sekadar wujud dalam ingatan, atau bertemu tinta dan kata akan tetapi cuma sekali sekala dalam tempoh berbulan2.

Saya tidak salahkan teman2 yg jarang menghubungi saya. Kerana saya juga tidak sering bertanya khabar berita kepada mereka. Sukar untuk diungkapkan, tapi benar, terlalu banyak perkara yg telah berubah. Dan untuk menjadikan persahabatan dahulu kembali dalam waktu sekarang, agak mustahil rasanya apalagi bila komitmen masing-masing mula berubah daripada suatu masa dahulu.

Jika ditanyakan saya, zaman persahabatan yang paling dekat dengan jiwa saya adalah zaman belajar di universiti. Kerana ketika itulah jiwa-jiwa remaja yang sedang belajar tentang kehidupan sering beriringan, sama-sama membesar melihat ragam yang berbeza benar dengan alam persekolahan. Zaman universiti juga lah kita belajar untuk sama-sama serius dalam mengejar impian, jatuh bangun sama-sama saling memberi harapan dan semangat. Ya Allah, sungguh bahagia rasanya ketika hidup ini dikelilingi teman yang kita sayang.

Kini, bila masing-masing melangkah meninggalkan universiti, sekelip mata segalanya berubah. Sekelip mata teman-teman hilang dari pandangan. Mungkin ada warkah elektronik buat pengganti diri tapi nostalgia itu tetap tinggal nostalgia.

Andai difikirkan semula, betapa singkatnya masa yg Allah beri pada kita untuk bersama teman-teman yg dikasihi keranaNya. Betapa pantas masa bergerak dan merampas kegembiraan serta kesedihan yg pernah dilalui bersama sahabat. Namun sebenarnya, setiap manusia yg Allah hadirkan dalam hidup kita, semuanya mengajar kita tentang sesuatu. Tentang kesabaran, kejujuran, kesedihan, dan terlalu banyak lagi untuk disenaraikan.

Tapi jangan risau, InshaAllah satu masa nanti, Allah akan satukan kita kembali dengan manusia-manusia bernama sahabat yg pernah kita sayangi. Di mana? Pastinya dalam syurgaNya yg jauh lebih bahagia dan tiada langsung kesedihan. Dan yang paling penting, di sana tiada lagi perpisahan. Allah, tak sabarnya hati mahu menuju ke sana, berbahagia dengan jiwa-jiwa yg tenang, yg mencintai Tuhannya, dan yang menyayangi kita kerana Sang Pencipta.

Ya Allah berikanlah kami hidayahMu. Berikan kami kekuatan untuk terus berjalan di atas petunjukMu. Ya Allah temukanlah kami suatu hari nanti di sana kelak. Sungguh kami ingin berbahagia di bawah naunganMu, di dalam FirdausiMu. Ya Allah bantulah kami untuk terus mencintai kebaikan dan meninggalkan segala apa yg Engkau benci.

Ya Rabb...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...