Friday, July 29, 2016

Hampir Mati

Bismillah.

Alhamdulillah seronok pagi ni sebab dapat luangkan masa sikit untuk berblog. Tapi bila tengok jam dah 0653am, alahai cepatnya masa berlalu. Sekejap lagi nak kena kejutkan anak untuk pergi sekolah. Sebenarnya semalam teringat tentang dua pengalaman yang hampir meragut nyawa. Saya tak pernah cerita sebelum ni, hanya orang yang terdekat sahaja yang tahu. Dua kali ia berlaku.

Pertama, hampir lemas.

Saya suka berenang. Sangat-sangat suka. Saya belajar berenang sewaktu semester terakhir di UIA. Masa tu masih banyak peluang dan masa untuk berenang. Hampir setiap petang bermula jam 5pm saya akan pergi ke female sport complex semata-mata untuk pergi berenang. Berenang terasa seolah-olah satu escapism buat saya. Tak lari dari sesiapa, cuma waktu berenang, saya akan terasa tenang, rasa lupa akan semua masalah. Bersahabat dengan air yang tenang, minda benar-benar fokus pada pergerakan badan, pernafasan sendiri dan gelombang kecil air yang berada di sekeliling.

Selepas grad, saya dah tak jumpa kolam renang selain kolam renang uia yang dikhususkan untuk muslimah dan berada di tempat tertutup. Dipendekkan cerita, saya pernah datang ke KL (ketika itu saya tinggal di Johor) kerana ada urusan dan saya curi-curi masa sedikit untuk singgah di UIA semata-mata untuk berenang. Majdiyya masih kecil waktu tu, tak silap saya dia belum cecah usia setahun. Saya minta tolong seorang kawan untuk pegangkan Majdiyya sementara saya di kolam renang.

Waktu tu, saya dah tak berapa biasa berenang. Sebab hampir setahun tinggalkan aktiviti tersebut selepas baru sahaja pandai berenang. Entah macam mana, saya terus nekad untuk ke bahagian yang dalam dan berenang seperti biasa. Kerana sebelum itu saya memang sudah biasa untuk berenang menyeberangi kolam renang dari hujung ke hujung. Setiap bahagian yang paling dalam juga saya sudah redah.

Tapi waktu itu, waktu saya berenang semula selepas setahun; tak sampai 5 minit berenang, saya tiba-tiba lupa cara pernafasan yang betul. Saya lupa untuk fokus. Nafas jadi semakin pendek dan semakin banyak air yang saya telan. Waktu tu saya betul-betul terkapai sebab hampir tenggelam ke dasar dan nafas sudah semakin pendek. Semakin dibuka mulut, semakin penuh air berlumba-lumba memasuki mulut. MashaAllah waktu tu saya benar-benar rasa seperti hampir mati. Tak dapat bernafas, badan ditarik ke dasar kolam. Namun terima kasih Allah kerana masih beri peluang kepada diri ini untuk terus hidup. Lifeguard yang ada di kolam ketika nampak saya terkapai-kapai dan dengan segera dia campak pelampung ke arah saya. Syukur saya masih ada kudrat untuk menggerakkan badan sedikit ke arah pelampung dan berpaut padanya.

Sejak peristiwa itu, jika saya berenang, saya tidak berani lagi untuk pergi ke kawasan yang kaki saya tidak mampu cecah ke lantai. Trauma. Sungguh. Walaupun sebenarnya trauma dengan berenang, saya tetap lawan perasaan tersebut. Saya mahu ajar diri untuk berdepan dengan ketakutan itu serta lawan sedikit demi sedikit. Alhamdulillah hati saya masih sayangkan aktiviti tersebut. Walaupun boleh saya katakan bahawa sudah hampir 3 tahun rasanya tak berenang, tapi saya tetap sentiasa teringat-ingat akannya, masih sentiasa mahu berada di dalam air, masih kerap hati berbunga setiap kali terlihat kolam renang.

Okaylah, dah lewat nampaknya. Dah pukul 0722am. Untuk cerita kedua, inshaAllah nanti saya sambung lagi. :)

Fi hifzillah. <3

Inilah kolam renang itu. Rindu. :')

2 comments:

  1. I was experiencing that too...it is normal...the thing is we have to focus as well while being in the water.. That is why I love swimming it relates konsentrasi Dan relaxation

    ReplyDelete
    Replies
    1. I wonder when will i have the time again to swim in the uia pool... i havent found any other pool which is muslimah friendly as the one in uia

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...