Saturday, December 26, 2020

Video Reviu Buku: Islam Itu Ramah Bukan Marah oleh Puteh Press

Sedikit perkongsian tentang buku yang menarik dari Puteh Press ni (anak syarikat Buku PTS). Tajuknya; Islam Itu Ramah Bukan Marah. ❤️ 


Tonton video pendek ni untuk tahu buku ini tentang apa & apa antara bab favorite saya. 😄


Buku ni RM20 sahaja. Boleh dapatkan di website bookcafe.com.my. 


 

Sunday, December 20, 2020

Video buku: Jangan Tunda Taubatmu


Sedikit sedutan video perkongsian saya berkaitan buku baru dari buku PTS bertajuk Jangan Tunda Taubatmu. 


Dapatkan buku ini di www.bookcafe.com

Tuesday, December 8, 2020

Reviu Buku: Islam Itu Ramah Bukan Marah





Bismillah.

Buku ni walaupun kecil tapi ia bukan buku yang boleh dianggap santai. Penulisannya memang mudah dibaca dan difahami tapi ia bercerita tentang isu-isu penting serta realiti kehidupan sekarang, yang membuat kita berfikir apakah benar selama ini kita praktikkan ajaran Islam yang sebenar? 



Kita selalu kaitkan buku santai sebagai ciri-ciri buku yang baik. Ya ia tak salah tapi jangan sampai kita hanya mahu baca buku yang santai-santai sahaja. Hidup kita perlu diambil secara serius, dan ada perkara yang kita perlu tegas tentangnya. Jadi ada masanya kita sangat perlu untuk baca buku dengan konten sebegini. Realiti kehidupan bukanlah sentiasa sesuatu yang 'santai'. 




Saya suka bagaimana penulisnya @irfanamalee mampu membawa cerita benar kehidupan yang selama ni kita anggap remeh tetapi ia perkara besar dalam agama. Contohnya kisah seorang lelaki yang biasa mengelilingi kota Bandung dengan basikalnya semata-mata untuk memungut sampah yang ada. Dia berasa kecewa ketika dia pergi ke Mekah dan melihat ramai umat Islam di sana membuang sampah merata tempat, apatah lagi ia Tanah Suci. 😔 

Topik yang saya sangat-sangat suka dan membuat saya sangat teruja ketika membacanya ialah: 
1) Hati yang sakit, cenderung menyakiti. 
2) Memaafkan adalah pillihan. 
3) Lihat yang positif. 
4) Orang yang tidak memiliki kebaikan akan mencari-cari keburukan orang lain. 
5) Cukup hanya satu azam, hidup kita tahun depan akan berubah. 
6) Pahlawan sampah ziarah ke Mekah. 
7) Sejauh manakah membaca penting bagi kita? 
8) Empat musuh yang merampas kebahagiaan kita setiap hari. 
9) 95% waktu kita habis untuk memikirkan diri sendiri. 
10) Selain IQ, EQ, SQ, ada AQ iaitu kecerdasan dalam menghadapi kesusahan. Beli & baca & amalkanlah. Buku ini RM20 sahaja tetapi jika kita amalkan dalam kehidupan, InshaAllah sangat berbaloi. ❤️

Boleh dapatkan buku ini dari bookcafe.com.my

Wednesday, November 25, 2020

Reviu buku: Jangan Tunda Taubatmu.

 

Masa muda remaja dulu, saya pernah terfikir, kalau nak taubat, mesti kena tunggu waktu betul-betul yakin dah takkan ulang dosa tu. 


Sebab saya fikir, dosa akan berganda besar kalau dah taubat tapi terjebak lagi dengan dosa tu. Tapi sebenarnya itu sangat silap. Sebab benda tu tak termasuk pun dalam syarat taubat. 


Taubat ni syaratnya kita rasa menyesal, berhenti serta merta dari buat perkara tu & tekad taknak ulang lagi dosa tersebut. Solat taubat pun tak termasuk dalam syarat taubat, solat taubat tu adalah pelengkap kepada taubat.  Sebab ada orang yang solat taubat tapi hatinya tak betul-betul menyesal. 


Lepas tu bila tua sikit, saya tertanya, macam mana kalau ada orang yang berterusan buat dosa walau dah bertaubat, sebab dalam hati dia ada rasa Allah tu Maha Pengampun. Tapi perasaan tu pun salah. 


Memang betul Allah Maha Pengampun tak kira walau dosa kita tinggi melangit, tapi yakinkah kita masih hidup esok? Ada jaminan kah kita sempat bertaubat sebelum mati? 😔 


Sebab kita tak tahu bila kita mati, sebab kita tak tahu di mana kita mati, jadi kerana itu waktu terbaik untuk bertaubat ialah sekarang. Menunda taubat termasuk dosa yang perlu kita taubatkan. 


Terima kasih Buku PTS untuk buku yang sangat bermakna ni. Bahagian yang paling saya suka ialah yang ada dalam gambar terakhir. 💕 

Boleh dapatkan buku ini di www.bookcafe.com.my. RM15 sahaja. 



Monday, November 9, 2020

Reviu Buku: Tadabbur Surah Yusuf


Alhamdulillah selesai baca buku ni beberapa hari lepas. Semestinya highly recommended. Kisah-kisah dalam alquran, memang patut kita baca, kaji dan betul-betul fahami sebab di dalamnya ada panduan buat kita.


Apa yang saya sangat suka tentang buku ini? 👇🏻


1) Penulis menggunakan maklumat yang sahih dari Alquran & hadith sahaja. Kerana itu kalau anda baca buku ini, isteri al-Aziz yang menggoda Nabi Yusuf tidak langsung disebut sebagai Zulaikha. Kerana nama tersebut tidak ada dalam alquran mahupun hadith sahih. 


2) Buku ini membahagikan kisah nabi Yusuf kepada beberapa babak, jadi ia sangat memudahkan kita untuk faham kisahnya. Sekarang baru saya betul-betul faham tentang babak yang bermula setelah Nabi Yusuf dilantik menjadi Perdana Menteri, khususnya berkaitan adik beradik Nabi Yusuf yang datang ke istana untuk mendapatkan bekalan makanan. 


3) Presentation buku sangat cantik, menarik & mudah untuk dibaca. Material buku juga berkualiti. 👍🏻 


4) Penulis membincangkan juga tentang riwayat-riwayat israiliyat berkaitan Nabi Yusuf, dan ia membantu kita membezakan antara fakta sejarah yang sebenar dengan yang tiada asalnya. 


5) Penceritaan yang sangat kritis dan membuat kita fokus kepada isu yang penting dan tidak sibuk membincangkan perkara yang Allah tidak sebut tentangnya. Contoh; nama abang-abang Yusuf tidak disebut dan maknanya ia tiada keperluan untuk kita ambil tahu atau cuba meneka-neka. 


6) Pengajaran ayat serta isi tersiratnya diterangkan dengan baik oleh penulis. Membuatkan kita semakin kagum dengan kehebatan alquran serta kagum dengan peribadi Nabi Yusuf. 


Soalan cepu emas: Mengapa Nabi Yusuf dapat mengecam abang-abangnya setelah beberapa tahun tidak berjumpa, akan tetapi mereka tidak dapat mengecam Nabi Yusuf? 

Boleh dapatkan buku ini di pautan berikut: https://www.imanshoppe.com/products/tadabbur-surah-yusuf 

Friday, October 9, 2020

Larian Pertama Dalam Hidup, Pinktober 2020.

 Bismillah.

Sebelum perasaan yang saya alami sekarang ini hilang, saya mahu catatkan di sini. Tentang hari ini, petang ini khususnya. 

Beberapa minggu lepas saya cabar diri untuk sertai virtual run buat pertama kali dalam hidup. Selama ni memang ada keinginan nak sertai tapi saya kurang berminat sertai event running yang public. Wallahua'lam mungkin pada masa akan datang (selepas tamatnya covid19) saya akan sertai.

Cara sertai virtual run tu sangat mudah, ringkasnya begini:

1) Daftar & bayar (boleh pilih samada nak beli jersey dan medal atau medal sahaja. Saya pilih medal sahaja)

2) Selepas terima e-bib, dah boleh mula lari pada tarikh yang ditetapkan. Larian yang saya sertai kali ini ialah Pinktober. Bermula 8hb Oktober sehingga 31 Oktober 2020. 

3) Habiskan larian 7km. Sikit sahaja kan? Tempoh yang diberi sangat lama iaitu dalam 3 minggu. Sehari 1km pun boleh. Tak perlu habiskan sekaligus.

4) Lepas dah cukup 7km, screenshot page dari app step tracker seperti Strava atau Pacer, kemudian submit pada organizer. Organizer yang saya sertai kali ini ialah Fit Muslimah Run. Ada jersey muslimah, terbaik. 

5) Tunggu organizer post jersey & medal kita. Selesai.

Jadi semalam saya belum mula 'berjalan' untuk cukupkan 7km. Saya mulakan pagi ini. Rancangan asal, saya nak brief walk dalam 2-3km sahaja sehari. Jadi pagi tadi saya berjaya habiskan dalam 3km. Dan petang ni saya cuba cabar diri untuk tambah lagi sedikit km. 

Saya pakai headphone, pasang kuat-kuat seolah berada dalam dunia sendiri, dan saya lari dan lari. Semangat entah dari mana tapi saya memang tak rasa nak berhenti apatah lagi penat. Bila cek app, oh rupanya saya dah lari lebih 7km! Tak dapat nak gambarkan macam mana rasa puas hati dan gembira bila berjaya cabar diri. Ada satu kepuasan yang tak pernah saya rasakan sebelum ini. MashaAllah! 

Sekarang saya dah selesai dengan Pinktober run dan hanya menunggu medal sampai ke rumah. Alhamdulillah. Betul lah, berpeluh ni sebenarnya sangat bagus untuk emosi kita. Banyak bergerak boleh memberi kesan yang baik pada emosi dan fizikal kita. 

Jadi kalau ada hari kita rasa sedih, get up and move! Jangan layan perasaan atau apa-apa lagu yang menyedihkan. Kita bertanggungjawab atas hidup kita, jadi kita usahakan buat yang terbaik. Jumpa lagi dalam entri seterusnya. <3

Monday, September 28, 2020

5 Tips untuk Rasa Teruja Membaca

Bismillah.

Sebelum ni saya ada nyatakan antara tips untuk berjaya habiskan baca buku ialah; beli buku yang memang kita teruja nak baca & nak tahu isinya. Tapi, macam mana pula cara untuk wujudkan perasaan tu? Ini caranya 👇🏻 

1) Follow social media penerbit buku. Antara penerbit buku yang saya suka & rekemen; Iman Publication, MustRead, PTS, Jejak Tarbiah, Tertib Press, Karangkraf, Karya PiS. Kalau tak follow, macam mana nak tahu berita tentang buku itu ini yang best, kan? 😄 (Tapi yang ni ada risiko sikit, risiko tak boleh berhenti beli buku. 😂)



2) Setiap kali pergi mall, wajibkan diri pergi kedai buku. Ini lebih mudah sebab kita boleh belek sendiri isi kandungan & tengok samada kita suka atau perlukan buku tu atau tak. Kalau bukan jenis yang suka pergi mall, wajibkan diri pergi kedai buku mengikut jadual, mungkin seminggu atau sebulan sekali. 

3) Follow FB/IG komuniti buku, kelab buku atau yang sewaktu dengannya. Contohnya; Reading Muslimah, Suri Membaca, Bookends MY, Untitled dan sebagainya. Kalau mereka ada group whatsApp, boleh join (tapi sebaiknya join group yang tidak bercampur antara lelaki & perempuan)

4) Kenalpasti apa yang kita perlu ambil tahu? Contohnya kita ini seorang ibu, dah cukup atau belum ilmu parenting yang kita ada? Atau kita seorang Muslimah, tapi sudah cukupkah apa yang ada dalam dada kita berkaitan tanggungjawab seorang Muslimah? 
 
Kenalpasti juga apa genre buku yang kita suka & kita rasa boleh bantu baiki diri serta hidup kita. Kemudian rajin-rajin ambil tahu tentang buku berkaitan yang ada di pasaran. Kalau tanya saya, saya suka buku self-growth. 



5) Buat akaun instagram dan follow hashtag #books #bookstagram #bibliophile #malaysiaMembaca dan yang berkaitan genre buku kegemaran anda. Supaya sentiasa up-to-date dengan berita-berita berkaitan buku & juga untuk sentiasa ada motivasi membaca. 

 Kenapa Instagram? Kerana setakat pemerhatian saya, akaun social media yang khusus berkongsi tentang buku kebanyakannya ada di Instagram, bukan di FB. Tapi apa salahnya kita mulakan budaya berkongsi tentang buku yang kita baca di FB. 😄 

Mudah-mudahan boleh beri sesuatu yang bermanfaat kepada orang lain & jadi sumber pahala kita.